RSS

Thursday, June 14, 2012

a pharmacist

you are now successfully working as a pharmacist..

and what has you done to make Islam rise?

what has you did that is beneficent to others?


really something serious to ponder..

Friday, December 9, 2011

writing is a challenge..


not just for the sake of voicing out ideas and sharing experiences

Tuesday, August 23, 2011

musafir tarbiyah

Assalamualaikum.

Alhamdulillah selamat pulang dari berjalan-jalan di bumi Andalusia. Panas musim panas di sana hampir mencecah 40 darjah celcius, jauh lebih panas dari suhu di Glasgow dan lebih panas dari Malaysia. Tahap kelembapan juga sangat rendah jika dibandingkan dengan Glasgow mahupun Malaysia. Lagi bertambah perit bila bersiar-siar dalam bulan Ramadhan yang siangnya wajib menahan lapar dan dahaga, serta malamnya digalakkan menghidupkannya.

Alhamdulillah Hamdan Katheeran, bilamana tiba di sana macam-macam yang diperolehi. Bukan sekadar pengalaman berjalan-jalan di negara orang. Yang lebih dan paling penting ialah bagaimana semangat untuk berjuang dan menjadi pejuang yang memburu syahid itu terbina walau musafir hanya berusia kurang 7 hari.

Mungkin rata-rata pengunjung menghayati keindahan senibina tinggalan generasi terdahulu, dan juga menikmati kehidupan malam (baca:nightlife) di bumi Andalucia itu. Tapi hadirnya kami ke sana sebenarnya mencari nilai bangun jatuhnya Kerajaan Islam Andalusia yang bertapak di sana.

Bangunnya Islam di sana disulami dengan kemegahan dan kebesaran senibinanya serta keluasan jajahan takhluknya. Hingga terpegun manusia waima generasi yang serba teknologetik dan canggih manggih. Pujian diberi kepada pencipta dan pembinanya iaitu Muslimin yang memerintah tatkala itu.

Tapi, bilamana runtuhnya Khalifah Islamiyah di Al-Andalusia, memang kesannya sangat-sangat dahsyat. Masjid yang binaanya pada suatu masa dahulu adalah kedua terbesar selepas Masjidil-Haraam kini ditengahnya terletak Katedral besar yang terisi dalamnya segala macam syirik dan maksiat yang durjana. Istana Merah atau al-Hamra yang lebih dikenali sebagai Alhambra pun sama nasibnya. Keluasan kota al-Hamra itu tercemar dengan hadirnya binaan Katedral, yang juga ditengah-tengah kota.

Benar, Islam membawa pengaruh yang besar kepada kebudayaan dan tradisi masyarakat Sepanyol khususnya di wilayah Andalusia. Tapi semuanya itu telah terasimilasi menjadi budaya yang jauh dari petunjuk dan nilai-nilai Islami. Apa puncanya? Banyak, cuma yang jelas adalah kerana jatuhnya KeIslaman pemerintah itu sendiri, dan buruknya peribadi musuh-musuh Islam sama ada yang Islam sendiri lagi-lagilah yang bukan Islam itu.

Pulangnya dari ziarah tanah bekas kekuasaan Islam sememangnya memberikan semangat untuk menegakkan Islam, tidak hanya dalam diri dan pada keluarga dan kenalan rapat tapi kepada masyarakat, negara dan seluruh alam ini.

Benarlah, niat perlu senantiasa diperbetul. Barulah boleh peroleh natijah yang betul. Dan harapannya agar natijah itu membuah kebaikan yang hak dan diredhai Allah..

Tuesday, May 10, 2011

mari beringat-ingatan..

Assalamualaikum..


Ramai yang tidak gemar sembang-sembang pasal mati. Lagi-lagi kalau diri sendiri yang mati. Tapi mati itu satu kepastian. Nak atau tak, tetap akan datang. Lambat atau cepat, yang pasti detik itu menepati Qadar Allah.


Adakah kita orang yang ternanti-nanti saat kematian? Atau kita orang yang bersedia menghadapinya? Atau mungkinkah kita ini tergolong dalam mereka yang tidak mahu bahkan tidak langsung mengendahkan saat putusnya nyawa?


Mati itu datang boleh jadi bila-bila masa saja. Apa kita hendak mati yang baik atau mati yang menjadi punca kepada kehinaan yang berpanjangan di alam Akhirat kelak? Teringat hadith ke-4 dalam Matan Arba'in susunan Imam An-Nawawi,


"Dari Abu Abdul-Rahman, Abdullah bin Mas'ud r.a., katanya Rasulullah SAW telah menceritakan kepada kami, sedangkan baginda seorang yang benar dan dibenarkan kata-katanya, sabdanya: "Sesungguhnya seseorang kamu dikumpulkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 har berupa setitik air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama itu pula, kemudian seketul daging seperti yang demikian itu juga, iaitu 40 hari. Kemudian diutuskan kepadanya malaikat, lalu ditiupkan roh kepadanya dan diperintahkan menulis empat perkara: rezekinya, ajalnya, amalannya, celaka dan bahagianya. Maka demi Allah yang tiada Tuhan selain daripadaNya, sesungguhnya seseorang kamu itu tetap akan beramal dengan amalan ahli syurga sehinggalah di antaranya dengan syurga itu jaraknya cuma sehasta sahaja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya (suratan takdir) sehingga dia beramal dengan amalan ahli neraka, maka masuklah dia ke dalam neraka. Dan sesungguhnya seseorang kamu tetap akan beramal denga amalan ahli neraka sehinggalah di antaranya dengan neraka cuma sehasta sahaja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya sehingga dia beramal dengan amalan ahli syurga, maka akhirnya masuklah dia ke dalam syurga itu"

Riwayat Imam Bukhary & Imam Muslim


Begitu mudah nasib manusia itu terubah. Mungkin ada yang menyangka andai dirinya banyak melakukan ibadah dan amal yang soleh, pasti beroleh balasan yang baik. Dan bagi yang terus menerus dalam kekufuran pula, disangka dirinya tak punya harapan beroleh kebahagiaan dari Rabb-nya, namun nasibnya juga berubah - beroleh syurga yang tidak terbanding nilai harganya dengan seluruh kebaikan yang ada di atas muka bumi ini.

Ingat mati itu satu bentuk peringatan buat diri juga, agar tak terus lalai serta leka dengan kesenangan dan tipu daya dunia. Ingat mati juga sebenarnya mampu melahirkan ketenangan dalam jiwa.

Muhasabah diri itu juga merupakan cerminan kepada hati. Di samping itu ketenangan juga boleh diperoleh melalui muhasabah amalan-amalan lalu.

Marilah sama-sama beringat, agar tidak kita lalai walaupun secara zahirnya nampak seperti seorang hamba yang soleh.

Marilah sama-sama kita periksa diri, dan perbaikinya, agar kita tidak lari maksud dan tujuan hidup di dunia.

Assalamualaikum..